Memproduksi pelindung dan sakelar termal sejak 2010.

Bagaimana cara mengatasi motor overheat?

2022/09/09

Selama penggunaan motor, kenaikan suhu motor yang tiba-tiba akan menyebabkan motor terbakar karena berbagai alasan.

Lantas bagaimana cara mengatasi panas berlebih pada motor untuk mengurangi kerugian akibat kecelakaan jenis ini.


Kirim pertanyaan Anda

 Sebelum mengatasi motor overheat, terlebih dahulu kita harus memahami alasan mengapa motor genmenghasilkan panas:

 

1. Panas yang disebabkan oleh kegagalan motor. 

Ketika motor berjalan, itu akan gagal karena berbagai alasan. Kesalahan umum terutama meliputi: hubung singkat atau pentanahan berliku, kerusakan isolasi lembaran baja inti besi silikon, kelebihan beban motor, operasi kehilangan fase belitan, kerusakan bantalan yang disebabkan oleh panas berlebih pada poros motor dan sebagainya. Ketika kesalahan ini terjadi, dapat menyebabkan motor menjadi terlalu panas. Karena itu, ketika motor berjalan, perhatikan baik-baik berbagai fenomena kesalahan, temukan dan tangani tepat waktu untuk memastikan pengoperasian normal motor.

 

2. Kehilangan tembaga dan kehilangan besi pada motor diubah menjadi panas.

Semua jenis motor yang biasa kita lihat memiliki inti besi dan kumparan belitan di dalamnya. Belitan memiliki hambatan, dan rugi-rugi akan dihasilkan ketika diberi energi. Rugi sebanding dengan kuadrat hambatan dan arus. Inilah yang sering kita sebut rugi tembaga. Jika arus bukan gelombang DC atau sinus standar, rugi-rugi harmonik juga akan terjadi; inti besi mengalami histeresis. Efek arus eddy juga menghasilkan kerugian di medan magnet bolak-balik, dan besarnya terkait dengan bahan, arus, frekuensi, dan tegangan, yang disebut rugi besi. Baik kehilangan tembaga dan kehilangan besi diubah menjadi panas, yang meningkatkan suhu motor, yang mempengaruhi efisiensi motor dan bahkan merusak motor. Motor stepper umumnya mengejar akurasi posisi dan output torsi. Efisiensinya relatif rendah, arus umumnya relatif besar, dan komponen harmoniknya tinggi. Frekuensi arus bolak-balik juga berubah dengan kecepatan. Karena itu, motor stepping umumnya memiliki pemanasan, dan situasinya lebih serius daripada motor AC umum.

 3. Pengaruh perubahan tegangan terhadap performa motor.

 Pengaruh perubahan tegangan terhadap performa motor. Ketika motor ditenagai oleh catu daya AC yang ditentukan, motor dapat memenuhi berbagai indikator kinerja dengan lebih baik. Namun, indikator kinerja catu daya aktual seringkali melebihi batas penyimpangan yang ditentukan, dan penyimpangannya cukup serius di beberapa wilayah dan departemen. Ketika tegangan catu daya terlalu tinggi atau terlalu rendah, itu akan menyebabkan motor menjadi panas. Misalnya, ketika tegangan catu daya turun, torsi awal akan berkurang secara proporsional, yang akan memperpanjang waktu mulai, dan bahkan gagal untuk memulai dan membakar motor dalam kasus yang parah, yang lebih menonjol pada awal beban berat dan sering mulai. aplikasi. Naiknya tegangan catu daya akan meningkatkan derajat kejenuhan sirkuit magnetik motor, yang mengakibatkan peningkatan arus dan peningkatan kenaikan suhu. Oleh karena itu, rentang fluktuasi tegangan catu daya motor harus dikontrol secara ketat dalam rentang yang diizinkan untuk memastikan pengoperasian normal motor.

 

4. Ventilasi yang buruk dan pembuangan panas menyebabkan motor menjadi panas.

 

Jika suhu lingkungan di sekitar motor terlalu tinggi, saluran ventilasi motor tersumbat, dan ada terlalu banyak lumpur dan debu di motor, efek pembuangan panas akan terpengaruh. Oleh karena itu, lingkungan di sekitar motor harus tetap bersih, kondisi pembuangan panas harus ditingkatkan, dan kenaikan suhu motor harus dikurangi.

 

Selain itu, seringnya start dan stop motor atau putaran maju dan mundur yang sering, kurangnya oli pada bantalan, kemacetan dan pemblokiran mekanis, redaman motor, dan sapuan rotor, yang akan menyebabkan motor menjadi panas. untuk berbagai tingkat.

Jika motor terlalu panas, tindakan harus diambil tepat waktu. Ada dua penyebab utama pemanasan motor: masalah elektromagnetik dan masalah mekanis. Setelah motor dipilih, sifat elektromagnetiknya ditentukan. Dalam operasi aktual masalah mekanis, perlu untuk memperkuat pemantauan, memperhatikan fenomena abnormal motor yang terlalu panas, menganalisis penyebab pemanasan motor dengan benar, dan mengambil tindakan pencegahan dengan sengaja. Dalam aplikasi praktis, kuncinya adalah bagaimana melindungi motor. Umumnya, sakelar kontrol suhu mekanis dapat digunakan untuk perlindungan.

HCET HC01 MOTOR protector

Motor sering terbakar di bawah kondisi kerja beban berat dan waktu berjalan terlalu lama. Ini dapat diadopsi untuk menghubungkan sakelar kontrol suhu secara seri dengan ujung kabel umum dari belitan utama dan tambahan. Setelah berliku, gunakan kertas isolasi untuk mengikat ujung belitan motor, dan kemudian mesin pelepasan dekat dengan cangkang. Ketika motor fase tunggal terhubung ke catu daya AC fase tunggal, beban berjalan Ketika motor dipanaskan karena kehilangan tembaga dan besi, ketika suhu di dalam motor sama dengan suhu operasi sakelar kontrol suhu, sakelar kontrol suhu akan secara otomatis melepaskan sengatan listrik statis untuk memutus catu daya untuk melindungi motor agar tidak terus memanas.

   Ada banyak model sakelar yang dikontrol suhu. Untuk pemilihan, silakan lihat "Panduan Pemilihan Sakelar Terkendali Suhu". Model produk pada gambar di bawah ini adalah tipe Nanjing Haichuan HCET-A, yang merupakan sakelar kontrol suhu kotak plastik volume kecil dengan tegangan kapasitas kontak maksimum arus 250V-AC sebesar 2.5A. Suhu operasi: Spesifikasinya adalah 150℃, dan kisaran suhu pemutusan adalah 150±5. Kisaran suhu nyala adalah 105±15. Parameter juga dapat disesuaikan berdasarkan permintaan. Jika suhu motor terlalu tinggi untuk beberapa alasan selama proses berjalan, lembaran bimetal akan bekerja karena panas dan memutus sirkuit untuk melindungi motor melalui radiasi panas atau konduksi panas.


Kirim pertanyaan Anda

Lampiran: